Ads 468x60px

Senin, 14 Mei 2012

Topologi wan


Topologi wan
Peer-to-Peer
Sebuah WAN dengan titik interkoneksi tunggal untuk setiap lokasi disusun dalam topologi peer-to-peer. Sebuah topologi peer-to-peer WAN mirip dengan peer-to-peer komunikasi pada LAN dalam setiap situs tergantung pada setiap situs lain dalam jaringan untuk mengirim dan menerima lalu lintas. Namun, peer-to-peer menggunakan komputer LAN dengan akses bersama ke satu kabel, sedangkan topologi peer-to-peer WAN menggunakan lokasi yang berbeda, masing-masing terhubung satu sama lain melalui sirkuit khusus.
Topologi peer-to-peer WAN seringkali pilihan terbaik untuk organisasi dengan hanya beberapa situs dan kemampuan untuk menggunakan sirkuit khusus - yaitu, terus tersedia saluran komunikasi antara dua titik akses yang disewa dari operator telekomunikasi, seperti ISP.


Cincin
Dalam sebuah cincin topologi WAN, setiap situs yang terhubung ke dua situs lainnya sehingga WAN seluruh bentuk pola dering. Arsitektur ini mirip dengan cincin topologi LAN, kecuali bahwa cincin topologi WAN menghubungkan lokasi daripada node lokal. Keuntungan dari cincin WAN melalui peer-to-peer WAN ada dua: masalah kabel tunggal tidak akan mempengaruhi seluruh jaringan, dan router di situs manapun dapat mengarahkan data ke rute lain jika satu rute menjadi terlalu sibuk. Di sisi lain, memperluas peer-to-peer WAN karena memerlukan setidaknya satu link tambahan. Untuk alasan tersebut, WAN yang menggunakan topologi ring hanya praktis untuk menghubungkan kurang dari empat atau lima lokasi.


Bintang
Bintang WAN topologi meniru susunan LAN bintang. Sebuah situs tunggal bertindak sebagai pusat titik koneksi untuk jalur lainnya. Pengaturan ini menyediakan rute terpisah untuk data antara dua lokasi.Akibatnya, WAN bintang lebih dapat diandalkan daripada peer-to-peer atau cincin WAN. Sebagai aturan umum, kehandalan meningkat dengan jumlah rute potensial data dapat mengikuti. Keuntungan lain dari WAN bintang adalah bahwa ketika semua sirkuit berdedikasi berfungsi, WAN bintang menyediakan jalur data lebih pendek antara dua lokasi.



Mesh
Seperti sebuah mesh perusahaan-lebar, mesh topologi WAN menggabungkan node terhubung langsung banyak - dalam hal ini, locatinos geografis. Karena setiap situs adalah saling berhubungan, data yang dapat melakukan perjalanan langsung dari orgin untuk tujuannya. Jika satu koneksi menderita masalah, router dapat mengarahkan data dengan mudah dan cepat. WAN Mesh adalah jenis yang paling toleransi kegagalan konfigurasi WAN karena mereka memberikan beberapa rute untuk data untuk mengikuti antara dua titik.
Salah satu kelemahan ke WAN mesh adalah biaya; menghubungkan setiap node pada jaringan untuk setiap lainnya memerlukan penyewaan sejumlah besar sirkuit khusus. Dengan WAN yang lebih besar, biaya bisa menjadi sangat besar. Untuk mengurangi biaya, Anda dapat memilih untuk menerapkan mesh parsial, di mana node WAN kritis secara langsung saling berhubungan dan node sekunder yang terhubung melalui bintang atau cincin topologi. Partial-mesh WAN lebih praktis, dan karena itu lebih umum di dunia bisnis saat ini, dari mesh penuh WAN.

Berjenjang
Berjenjang WAN Topologi mirip dengan hibrida hirarkis topologi digunakan dengan LAN. Dalam topologi WAN berjenjang, situs WAN terhubung dalam bintang atau formasi cincin saling berhubungan pada tingkat yang berbeda, dengan titik interkoneksi yang disusun dalam lapisan.
Variasi pada topologi ini berlimpah. Memang, fleksibilitas membuat pendekatan berjenjang cukup praktis. Seorang arsitek jaringan dapat menentukan penempatan terbaik dari top-level router berdasarkan pola lalu lintas atau data penting jalan. Selain itu, sistem berjenjang memungkinkan untuk ekspansi mudah dan masuknya link berlebihan untuk mendukung pertumbuhan. Di sisi lain, fleksibilitas besar mereka berarti bahwa penciptaan WAN berjenjang membutuhkan pertimbangan cermat potensi geografi, pola penggunaan, dan pertumbuhan.


0 komentar:

Ada kesalahan di dalam gadget ini

PC World Latest Technology News

Video Bar

Loading...